Repost

Bayi, innocent?.

Hari jumat kemarin tema makan gue adalah makan binatang sebanyak – banyaknya :). Ntah ya, mungkin gara – gara capek kerjaan atau capek ngliat berita kampanye cagubs jadi bawaannya pengen makan terus (bheh! alasaaaan aja).

Pagi gue makan nasi bebek, siang makan sapi lada hitam trus gue bingung mikir makan binatang apa for dinner. Akirnya gue pasang lah status itu di YM. Ada beberapa yang nyuruh gue makan broccoli, eeuuuugh. Lagian dah jelas – jelas gw lagi pasang tema makan binatang, kok ya nawarin broccoli? Nah trus ada juga yang, entah serius atau becanda, nawarin gue makan babi.

Kalo ga salah ada 5 atau 6 orang yang nawarin makan babi. Awalnya gue tanggepin serius dengan menolak. Karena menurut agama gue itu haram, tapi jawaban gue akirnya berubah setelah orang kesekian yang nawarin gue makan babi. Gue bilang, boleh lah makan babi asal iga bayi babi. Kan kalau bayi tuh masih innocent.

Salah ya gue? Maaf ya. Ini pasti efek jengkel gara – gara kampanye ga penting para cagubs.

Virginity.

Just another crazy talks at the office. Ini menjelaskan kenapa virginity dah ngga jadi hal penting buat sebagian orang. Dulu ada istilah second hand buat yang dah ngga virgin, sekarang pandangan sebagian orang dah mulai berubah. Ada yang ngeliat virginity as a slice of bread.

Analogy-nya gini. Apa ogy? hehehe. Kalo kita umpamakan virginity adalah sepotong roti. Tangan pertama yang membuka bungkus plastiknya hanya dapet sepotong roti yang polos. Enak siy tapi plain aja. Tangan kedua, ibarat yang mengoleskan mentega di rotinya. Dah lumayan ada rasa niy. Tangan ketiga yang megang roti itu adalah yang menambahkan berbagai macam sayuran segar. Tangan keempat adalah yang menambahkan potongan daging atau sosis. Tangan kelima, ini yang nambahin saus. Bisa mayo, mustard, chilli sauce atau sekedar tomato sauce. Nah, sudah lebih lezat untuk dinikmati kan? Tangan-tangan berikutnya mah cuma sekedar penyempurnaan rasa aja. Mungkin, semakin banyak tangan, rasanya makin melejit! :). Ngomong-ngomong, gue dari tadi ngga ngomongin gender lho ya. This theory applies for both male and female. Bon appetit!

Busway
Paling fenomenal menurut gue adalah busway. Agak ngeganggu ya. Secara ngga efektif ngatasi masalah kemacetan jakarta dan kalo kita baca roadsigns yang berkaitan sama busway juga agak ngeganggu mata. Coba perhatiin deh, kalo yang tulisan “khusus busway” masih lumayanlah walaupun kurang jelas juga. Maksudnya semua bus boleh lewat situ atau apa ya?Kan itu busway artinya jalur bis. Terus sign yang paling ngga jelas adalah yang ada tanda verbodden-nya dan dibawah tanda itu ada tulisan kecuali busway. Apa sih? Mungkin kalo tulisannya “kecuali bus trans jakarta” pasti bakal lebih jelas maksudnya tapi orang kita juga udah terlanjur akrab sama kata-kata “naik busway aja”. Kalo kata raynin,”naik trans jakarta kaleee”. Ya memang itulah kata-kata yang benar. Trus kenapa juga harus pakai istilah busway? Dulu pemprov ngotot meng-Indonesia-kan semua istilah asing, e.g mall menjadi mal. Lha terus kenapa sekarang tega ngejembrengin kata2 busway dihampir semua wilayah DKI? Mana ngga tepat pula pemakaian kata-katanya. Haduh! Kalau urusan pemakaian kata-kata aja dah ngga jelas, gimana aplikasi programnya? Mending bang yos bikin account friendster aja bang, bisa nulis apa aja tanpa nyusahin orang. Ya emang sih ngga ngehasilin materi dalam bentuk apapun lha wong ya ngga ada yang peduli juga. Jadi kalau disuruh milih antara jadi gubernur atau warga biasa yang bebas nulis di blognya sendiri, kira-kira apa yang bakal dipilih? Kalau gue pasti milih jadi anak gubernur. Enak banget tuh. Ngga ikut pusing tapi ikut kaya dan tetep bisa nulis ngawur di blog.

Advertisements

2 thoughts on “Repost

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s